Manusia Mudah Lupa


'Hari ini, perjalanan hidupku bergerak seperti biasa ,bangun , solat subuh, bersiap dan bergerak ke tempat kerja. Lewat malam baru sampai ke rumah. Penat dan terus tidur.

Ya, itulah kehidupanku sehari-hari.  Hujung minggu, disi dengan kerja sambilan pula, berniaga membantu rakanku di gerainya. Cita-citaku tinggi, hendak menggapai harta yang banyak,  supaya hidupku senang di kemudian hari. Bukannya sekarang hidupku susah, entah , memang itu lumrah sikap seorang manusia, sentiasa tamak dan tidak pernah puas. Rutin harianku ini bergerak dari sehari ke sehari, seminggu hingga minggu yang lain, bulan ke bulan yang lain, hingga menginjak ke beberapa tahun.

Inilah dia kisah hidup seorang manusia, saya percaya,  jalan ceritanya tidak sama, pasti berbeza, tetapi rutin kehidupan yang tidak pernah berubah dari hari ke hari, pasti sama bagi sebahagian daripada kita. Jadi apa yang membezakan kita dari yang lain?

Persoalan itu yang akan cuba dirungkai dengan melihat konsep disebalik  satu perkataan iaitu 'nikmat'. Ya, nikmat, itulah perkataannya. Pernah tidak kita terfikir, bahawa segala yang berlaku dalam kehidupan kita adalah satu nikmat?  Pernah tidak kita duduk dan merenung berapa banyak nikmat yang Allah swt telah berikan kepada kita ?


Musibah satu nikmat jugakah ? Untuk menjawab persoalan ini,perlu ada satu refleksi pada diri kita sendiri , iaitu, adakah kita mengetahui apa yang terbaik untuk kehidupan kita? Ya, mungkin kita menganggap suatu musibah sebagai suatu bala, bencana, tetapi, mungkin itu sebenarnya suatu rahmat yang  Allah swt hendak berikan kepada kita.

Suatu contoh, sakit yang datang pada seseorang yang tidak pernah solat, lalu, baru pada ketika itu, dia mula mengingati yang maha esa, dan  berubah dari jauh, leka kepada menjadi  taat kepada Allah swt setelah sembuhnya. Maka, awalnya dianggap satu musibah berubah menjadi  satu kebaikan yang tidak terperi nilainya.

Oleh itu, setiap detik yang kita lalui,tidak kira baik atau buruk,  perlulah lahir rasa bersyukur dengan sentiasa merendah diri dan berusaha sebaik mungkin untuk taat  pada yang Maha Esa.  Jangan berputus asa dengan rahmat yang Allah swt berikan dan jangan sesekali menganggap sesuatu keburukan atau kecacatan itu sebagai sesuatu yang tidak sempurna. Pasti dan yakinlah bahawa setiap perkara itu ada hikmah dan kelebihannya yang kita sebagai manusia biasa memang tidak pernah akan mampu untuk berfikir akan  kebaikannya.


Sentiasalah memerhati mereka yang berada di bawah kita, maka pasti akan lahir rasa syukur. Kalau tiada makan hari ini, ramai lagi di luar sana, berhari-hari tiada makan dan minum,rasa  demam, pening kepala, ramai lagi yang menderita sakit yang teruk dan berterusan sakitnya.

Jika kita memerhati dan mengkaji nikmat ini kesemuanya, pasti tidak mampu untuk kita berfikir, kerana terlalu banyak nikmat yang Allah swt berikan dalam kehidupan kita sehari-hari. Akhirnya, jalan yang terbaik adalah kembali  berserah pada Allah swt, atas segala apa yang berlaku dalam hidup kita, moga-moga kita sentiasa dipimpin oleh Allah swt dalam meniti arus kehidupan di dunia yang sementara ini.

- Artikel iluvislam.com

Biodata Penulis
Muhammad Zulhilmi Bin Zainal Abidin Merupakan seorang mahasiswa tahun ketiga di Universiti Malaya di dalam bidang Sains Kimia.


You may also like

1 comment:

Spudin said...

ya..betul tuh ..mnusia mudah lupa